Dislipidemia Kelainan Kolesterol

penampakkan-arteri-pada-kolesterolDislipidemia kelainan kolesterol adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan atau penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelaianan fraksi lipid yang utama adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol Low density lipoptotein (LDL) dan trogliserida serta penurunan kadar kolesterol High density lipoprotein (HDL). Peningkatan kadar kolesterol, terutama LDL, ata trigliserida darahperlu mendapatkan perhatian karena merupakan predisposisi terhadap terjadinya aterosklerosis atau penyakit jantung koroner. HDL mempunyai pengaruh sebaliknya, peningkatan kadar HDL plasma menurunkan resiko terhadap penyakit jantung koroner. Rendahnya HDL dihubungkan dengan hipertrigliseridemia.

Pengobatan dislipidemia kelainan kolesterol berdasarkan asumsi bahwa normalisasi  nilai lipid darah mengurangi resiko terhadap aterogenesis dan penyakit kardiovaskular. Kolesterol terutama disintesis di dalam hati dari hasil metabolisme kabohidrat, lemak, dan protein. Penyebab itama peningkatan kolesterol dalam darah adalah faktor keturunan dan asupan lemak tinggi. Asupan lemak total berhubungan dengan kegemukan, yang merupakan faktor resiko utama untuk terserang aterosklerosis. Pengaruh lemak makanan pada penyakit jantung koroner berhubungan dengan pengaruh komponen asam lemak dan kolesterol terjadap kolesterol darah, terutama kolesterol LDL. Asam lemak tidak jenuh ganda dan asam lemak tidak jenuh tunggal, serat larut air, karbohidrat kompleks, dan diet vegetarian mempunyai pengaruh baik terhadap kadar lipid darah, sedangkan asam lemak jenuh, kolesterol dan kegemukan mempunyai pengaruh kurang baik terhadap kadar ipid darah yang berkaitan dengan resiko penyakit jantung koroner. Pilar utamapengelilaan dislipidemia adalah upaya nonfarmakologis yang meliputi modifikasi diet, latihan jasmani dan pengelolaan berat badan.

Trigliserida pada dislipidemia kelainan kolesterol dalam tubuh berasal dari melak makanan atau dari hasil perubahan unsure-unsur energy yang berlebihan di dalam bentuk tubuh. Trigliserida diangkut oleh Vert Low Density Lipoprotein (VLDL) atau kilomikron ke jaringan tubuh sebagai sumber energy atau ke jaringan lemak untuk disimpan. Penyebab utama peningkatan trigliserida darah adalah faktor genetic, kegemukan, alkohol, hormone estrogen, obat-obatan, diabetes mellitus tidak terkontrol, penyakit ginjal kronik, penyakit hati serta asupan karbohidrat sederhana berlebihan.

Sebenarnya kolesterol adalah bagian dari lemak yang disebut lipid plasma. Bersama-sama dengan trigliserid, fosfolipid dan asam lemak bebas, kolesterolmerupakan unsure utama dari lipid plasma. Fungsi kolesterol adalah untuk mengsintesis (membuat) membrane sel, mengubah fluiditas sel dan mengsintesis hormonsteroid  hormone steroid dan asam empedu. Sedangkan trigliserid adalah sumber energy utama dalam tubuh manusia.

Zat-zat diatas (lipid plasma) tidak bisa larut dalam cairan plasma  darah, yang artinya jika ada zara lain zat-zat tersebut tidak bisa sampai papda tempat kerjanya sel-sel tunuh. Agar bisa larut, zat-zat ini dimodifikasi menjadi lipoprotein (bergabung dengan protein) yang bersifat larut dalam air. Lipoprotein mempunyai pekerjaan mengangkut lipid (dari tempat sintetisnya) menuju tempat pengunaannya.


=====================================

>>> Kapsul Garlic (Bawang Putih), Bagus Untuk Mencegah dan Mengobati Penyakit Kolesterol, Klik Detail Disini!
=====================================


This entry was posted in Penyakit Kolesterol and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>